Copyrights Mudahebat.com - Designed By Templateism - Mudahebat mudahebat

Pemuda Tidak Kuliah yang Jadi Pengusaha Baja


Kisah nyata yg diceritakan oleh Ustadz Yusuf Mansur di Kampus UI beberapa bulan lalu.

Dengan gaya khas beliau bercerita :

“Ada kawan saya yang pengen banget anaknya jadi 'Pengusaha Tambang'. Lantas sejak anak itu masuk SMA, kawan saya ini udah giatin ibadah.  
.  Tahajud oke,
.  Dzikir oke, 
.  dan Wirit oke, 
.  Sedekah pun oke juga...

Beliau pengen anaknya bisa kuliah di ITS atau ITB, jadi 'Ahli Tambang'. 
Hingga pada saat anak ini kelas 12 (SMU kelas 3), Bapaknya jual motor satu-satunya yang beliau miliki untuk disedekahkan, berharap Rahmat dan kelancaran dari Allah untuk test anaknya.
Anaknya ikut seleksi SBMPTN ambil di ITB dan ITS, ambil mandiri juga.
Ambil jurusannya gak jauh-jauh dari 'Pertambangan & Metalurgi' sebab udah jadi cita-citanya dari dulu.

Singkat cerita, ini anak kagak lolos SBMPTN . 
Masih lega sebab masih ada cadangan yang lewat mandiri. 
Mandiri ITB pun gak lolos. 
Si bapak bingung "kok Allah gak ngabulin impiannya sih?" 
Dia kepengen anaknya jadi 'Ahli Tambang' biar punya manfaat buat ummat di kemudian hari.
Bapaknya pun sudah kehabisan biaya untuk ikut test dan bimbel karena untuk ini & itu pasti perlu banyak biaya. 

Akhirnya pasrah, si anak memutuskan untuk kerja. 
Gak jadi tukang tambang tapi 'Jadi Supir Pribadi'... 
Jauh sekali dari yang diharapkan Bapaknya.
Si anak Tawakkal kepada Allah...
Pasrah sepasrah-pasrahnya sama Allah. 
Sambil yakin “Pasti Allah baek ama gue, ini semua pasti ada Hikmahnya ”.

Nah… Kebetulan si anak ini jadi 'Supir Boss Besi' di Surabaya. 
Tiap hari ini anak anterin boss nya ke tempat-tempat pengumpul 'Besi Bekas' di daerah Jawa. 
Dari Banten sampe ke Jatim udah di datengin semua buat ketemu klien. 
Si Boss ngajarin ini anak :
» gimana memilih Besi yg Bagus, 
» dimana beli Besi Bagus,
» dan kemana harus dijual.

Singkat cerita...
2 tahun sudah ini anak kerja jadi 'Supir si Boss Besi'. 
Si Boss Besi gak punya anak lelaki, akhirnya si boss putuskan dgn istrinya:
“Bu, anak ini amanah, cukup cerdas, biar dia aja yg pegang usaha kita, jadi kita tinggal ngawasin dia aja!”. 
Hati anak ini bergetar. 
Betapa Allah mengabulkan permintaan ayahnya. 

Ia sekarang jadi 'Pengusaha Tambang Besi! Subhanallah.....
Bahkan ketika temen-temennya yang lolos di pertambangan ITS dan ITB masih kuliah, dia yg kemarin gak lolos 'Udah Jadi Pengusaha'. 
Lucunya...

Ketika si anak ini menginterview calon karyawan nya lalu melihat CV nya, ternyata si calon karyawan ini lulusan ITB yg seangkatan dengannya, gumamnya dalam hati : “ehmmm saingan gue dulu nih.”. 
Yang lolos masih jadi karyawan tapi yg gak lolos malah jadi boss. 
Heran kan? 

Gak usah heran! 

Inilah cara Allah yang kita tidak dapat bocorannya saat itu
Ente bisa punya mimpi jadi dokter... Lalu Allah beri ente penghalang menuju mimpi itu, tapi kalo ente jernih memandang Allah, maka :

~~~~~~~~~~~~~~~~~
          'Kegagalan' 
bukanlah Penghalang. 
~~~~~~~~~~~~~~~~~
Itu justru jalan tol ente semua menuju kesuksesan yg telah Allah rencanakan.
Yusuf Mansur 3 kali ditolak di IAIN Jakarta (sekarang UIN), berkali-kali ditolak di UI, tapi sekarang… 
Alhamdulillah....
Yusuf Mansur diundang jadi tamu kehormatan di UI...
yang waktu itu lolos? Belum tentu.”

Bayu - Owner Jammie Pizza



Mendengar Ceritanya, cuman satu yang kami simpulkan. Sangat sangat cepat, Bayu Owner dari Jammie Pizza. Tidak terlalu lama untuk menjadi Menjadi Kaya. Dan setelah itu tidak lama pula terkena musibah kejatuhan bisnisnya dan itu semata mata proses pembelajaran.

Berawal dari menggadaikan STNK Motor  . Dengan modal 7 juta bayu membuat pizza gerobakan di alun alun di temanggung. Lambat laun karena rasa dari jammie pizza yg memang lesat dan bercita rasa nusantara, dalam waktu 1.5 tahun saja bayu sudah bulan madu dalam bisnisnya. Bayu ketika itu memiliki 42 cabang dari Jammie Pizza. 

Ketika itu memang masa jaya jaya dari Jammie Pizza. Sudah memiliki 4 unit mobil untuk pribadi dan operasional. Dan juga Bayu sudah memiliki pabrik lengkap dengan mesin pembuatan bahan senilai lebih dari 80 juta. Dan kestabilan ekonomi.
Tetapi, tidak lama setelah itu atas ajakan temannya bayu mulai membuka usaha lain yaitu jual beli cengkeh dan tembakau.

Pada awalnya usaha cengkeh ini berjalan dengam sangat baik, dengan keuntungan yang cukup besar. Sebulan dua bulan 3 bulan. Namun karena harga komoditas yang tidak stabil. Ketika itu harga cengkeh sempat turun yang mengakibatjan ia merugi hibgga 500 juta lebih. Lambat laun karena hutang yang luar biasa besarnya. Beberapa asetnya pun dijual. Tinggal sisa beberapa cabang dari Jammie Pizza. 

Karena luasnya koneksi pada saat yg bersamaan bayu pun ditawari teman untuk membantu temannya di perusahaan konstruksi di kalimantan.
Untungnya di usaha konstruksi dan pengadaan ini berjalan mulus.

Dan hanya dalam jangka waktu 4 bulan ia pun berhaail melunasi hutangnya.
Saat ini setelah Naik Turunnya Usaha. 
Jammie Pizza pun yg tinggal tersisa di Solo dan Samarinda. 

Dan Alhamdulillah dalam waktu dekat berkat kejelian Bayu selain buka kembali di Jogja di tahun 2015 Ini.

Jammie pun akan buka pula dalam waktu dekat ini di Cirebon, Bandung, Purwakarta, Papua dan Samarinda.

Pesan yang ingin disampaikan oleh bayu kepada teman teman Muda Hebat adalah agar kita selalu FOKUS ketika menjalankan usaha. Karena setiap orang sudah memiliki bidangnya masing masing. 
-TH

Wiyarto, Pengusaha yang Bangkit dari Hutang 1 M

"Sekarang saya lebih tenang mas, beda sama dulu, kalau dulu itu udah usaha maksimal, kerja keras, cuman kok masih ngutang juga. gak maju juga eh malah semakin jauh dari yg saya harapkan

eh anehnya sekarang semakin saya pasrah, kok orderan ada terus , buyer pada berdatangan malah usaha saya buat nyari buyer malah lebih sedikit sekarang dibanding dulu. Subhanallah"

Itulah pak Wiyarto, pengusaha dari Jawa tengah. Kerajinannya sudah di ekspor ke berbagai negara. Inggris, Maldive, Kostarika dan masih banyak lagi. 
Kurang lebih sudah 10 tahun pak wi menjalani usahanya, asam manis pun pernah dia melewatinya. Salah satu ujian terberatnya di tahun 2010, ketika kehamilah anak ke 2 nya. 

"Waktu itu karena gali lobang tutup lobang dari 2004 sampai 2010, akhirnya utang saya numpuk sampai 1 milyar mas. ya utang ke Bank lah, ya ke rentenir lah, ya ke koperasi lah.

Saya udah gak punya apa apa waktu itu. motor saya satu satunya juga udah dijual, dan yang parahnya lagi hampir tiap hari debt collector nagihin hutang dengan kasar. 

Pusing banget saya inget waktu itu. Ternyata gak heran saya, beberapa orang yang imannya kurang kuat yang utang ratusan juta atau milyaran banyak yg bunuh diri. Karena emang gak enak banget.

Cuman saya waktu itu yakin, hari ini saya hutang 1 M lebih, tapi saya yakin gak lama lagi pasti lunas itu hutang, Saya penasaran gimana skenario Allah ngebalikinnya,

Saat itu saya mikir, apa yang salah dalam diri saya. saya shalat tetep padahal, saya juga gak berlaku curang dalam usaha saya. mentok banget dah waktu itu.

Sampai akhirnya ketika saya dengerin ceramah salah satu ustad, saya ketemu salahnya saya.

Ternyata saya salah adalah bersandar. maksudnya gini mas. kalau misalkansaya ada hutang, terus saya langsung jual motor atau ngegadaiin motor buat bayar itu utang menurut saya itu tindakan kurang tepat mas. 

Seharusnya doa dulu sama Allah, berazam buat ngejauhin riba dan minta dibantu sama yang Maha Kaya untuk ngelunasin itu hutang. Jadi hal yang pertama dilakuin itu kayak kata ustad tersebut, Allah lagi, Allah dulu, Allah terus.

Dan alhamdulillah semakin saya pasrah, ngarepnya ke Allah semakin banyak orderan. Ketika produksi dan lain lain kok ya alhamdulillah mudah gitu loh.
Berkat banyak orderan itu saya udah bisa mulai nyicil utang tersebut atas izin Allah. 

Hutang saya dari 1 M lebih ini, berangsur angsur saya lunasi,, doain aja dikit lagi bentar lagi hutang saya lunas

Disaat temen temen banyak yang kesulitan cari pembeli, kesulitan pembayarannya dengan buyer dll..

Alhamdulilllah saya lancar lancar aja mas dan ini insya Allah bukan menjadikan saya ,
Oh ini karena saya yg manajemennya hebat nih, makanya lancar. Bukan, bukan karena itu mas. tetapi saya yakin ini adalah karena Allah yang menghendaki demikian. Atas izin Allah.

Hemat saya adalah usahakan selalu pasrahnya sama Allah, kalau suatu saat kena musibah, berkaca dalam diri, oh siapa tau saya ada salah sama orang atau sama istri atau ibadah saya kurang bener. Kalau dicari pasti ketemu dah. Insya Allah " 

Musikaze ; Softcase Berkualitas Karya Alumnus UGM



MUSIKAZE SHOP

Musikaze adalah Perusahaan yang bergerak di bidang showcase yang didirikan oleh sekumpulan anak muda ;Linus, Ibnu, Alvin, Beni dan Chandra yang merupakan alumni dari UGM.
Musikazeshop, “Totally Support Your Musical Experience”. Musikazeshop adalah sebuah brand spesialis perlengkapan musik, didirikan pada tahun 2013 di kota Yogyakarta.
Musikazeshop memiliki produk original yang diberi label “Musikazeshop Original”. Produk pertama Musikazeshop Original adalah softcase gitar akustik dengan kode MA-1. Seriring dengan permintaan pasar, kami mulai melakukan riset hingga produk semakin beragam. Hingga saat ini kami telah memproduksi beberapa macam tas / softcase dan gigbag untuk alat musik mulai dari gitar akustik, gitar listrik, bass, snare, cajon, dll. 



Seruni Audio Mikrophone Kondensor Asli Buatan Indonesia

SERUNI AUDIO



Seruni Audio mikrofon kondensor elektret buatan tangan yang dibuat dan dirancang khusus untuk alat musik akustik dan tradisi Indonesia dengan menggunakan komponen bekualitas. Dengan ambitus tanggapan frekuensi 20Hz – 20kHz, Seruni SEM-01 dapat memproduksi ulang bunyi alat musik dengan sangat baik dan alami.

Seruni didikan oleh Cretta Cucu A, Gatot Danar S dan Donny Buntoro,

SEM-01 dapat digunakan untuk kelompok alat musik.

Gesek (Biolin, Biola, Cello, Contrabass)
Petik (Gitar Akustik, Ukulele, Banjo, Cuk, Cak)
Tradisi (Hasapi – Batak, Sape – Kalimantan, Siter / Kecapi – Jawa / Sunda, Rebab)
Perkusi Nusantara (Gambang, Calung, Cethik)
Seruni SEM-01 sangat cocok digunakan untuk pertunjukan langsung (live concert) dan rekaman (recording).


Topan Satir

Dalam hidup kita harus memiliki desain untuk masa depan. Setidaknya itulah pemikiran yang sudah di pikirkan jauh jauh hari oleh Topan satir. Ketika dimasa kuliah dia sudah tau mau jadi apa di masa deoan kelak.
Mahasiswa Akutansi di salah satu pergurutan tinggi swasta di Jogja ini pernah menjadi ketua senat di kampusnya. Beliau juga mengambil kuliah S2 di MM UGM.

Pernah juga menjadi Direktur Pemasaran untuk Merapi View. Perumahan di Jogja yang pertama kali di tahun 90 an menjual rumah diatas 1 M.

Pengalamannya dalam dunia usaha dan juga mengetuai Indonesian Junior Chamber Chapter Yogyakarta menjadikan Topan Satir dengan beberapa 2 orang professional lainnya, di minta sultan Hamengkubuwono X untuk mengambil alih manajemen PT Anindya yang merupakan salah satu BUMD di DIY. Waktu itu usia Topan barulah 35 Tahun. Dan Topan lah yang menjadi ketua TIM Manajemen penyelamatan BUMD tersebut.

Diawali dengan pemetaan masalah yang ada di PT Anindya, kemudia topan dan team dengan cepat membawa perubahan untuk menjadikan PT anindya perusahaan yang lebih  baik.

Sempat juga didemo karena beliau membawa banyak perubahan di Perusahaan barunya tersebut, tetapi dengan pendekatan nya yang perlahan lahan, dengan menginformasikan bahwa perubahan yang topan dan team bawa adalah semata mata untuk kemajuan bersama. Akhirnya karyawan mulai menerima. Berbagai keberhasilan PT Anindya selama di pimpin beliau di PT anindya adalah Mall Jogjatronik dan juga Sagan Resto

Topan sempat juga menjadi dosen magister teknik UII dan juga dosen di MM UPN Veteran Yogyakarta.
Namun disela sela kesibukannya Topan Berfikir bahwa hidup itu mempunyai 2 peran yaitu sebagai hamba dan sebagai mahluk.

Sebagai Hamba tentu saja harus terus meningkatkan ketaqwaan ke pada Allah SWT.
Dan sebagai mahluk yaitu harus ada kebajikan dan kemanfaatan kepada sesama.
Akhirnya beberapa tahun tahun belakangan ini Topan berhenti sebagai professional, dan mengurus usaha yang memberikan kelapangan waktu untuk kemanfaatan bersama.

Sampai pada akhirnya dia mendirikan Kampung Labasan Resort.
Kampung Labasan Resort Berlokasi di 17 Km Utara kota Jogja, Kampung Labasan tropical resort berada di perlintasan jalur wisata Candi Borobudur – Kawasan Wisata Kaliurang – Candi Prambanan, tepatnya, 300 m disebelah Barat pasar Pakem, Yogyakarta
Dikelilingi hijau persawahan dan rimbunan perdu tropis ala kampung, anda dapat duduk bersantai diatas gazebo atau ngobrol dibawah pergola dengan furniture lawasan dalam suasana outdoor. Alunan musik alam yang tiada henti dari air yang mengalir ditingkahi oleh suara burung, akan melengkapi kesempurnaan suasana kampung pada jamuan dan istirahat anda di Kampung Labasan tropical resort
Dengan konsep go green dan back to village, Kampung Labasan topical resort yang berada di kaki Gunung Merapi, akan menghantarkan istirahat anda di dalam ketenangan kampung yang nyata, menyajikan kenikmatan citarasa makanan desa dan memberikan pengalaman dan pengetahuan alam yang sangat berharga. Kunjungi dan buktikan, Kampung Labasan resort, satu-satunya tropical resort di Yogyakarta.


Todon Inteeshirt




Nama   : Wahyu Anggono
Nickname         : Todon
Hobby : Automotif
Motto : Jujur dengan diri, Jujur dengan orang lain

Beberapa kalimat mutiara dari pak todon,.

Masih muda dan mau usaha tapi malu (karena tentu awal kali usaha tidak langsung besar), malu pas muda itu gak penting. Lebih malu mana disaat usia anda 30 atau 40 tahun. dan Anda baru mau mulai usaha. Padahal teman teman anda dulu, sudah jauh di depan anda.

Kalau anda tidak bisa mengukur kemampuan anda, berarti anda tidak bisa mengukur kapasitas diri sendiri.

Langkah pertama itu PASTI paling berat dalam hal apapun, yang pasti YAKIN aja.

Esok gak ada yang bisa memastikan, Karena semua itu sudah ada yang menentukan, yang pasti yakinin diri untuk melakukan apa yang sudah kita putuskan.

Heppy Trenggono Lolos dari Lilitan Hutang 62 M dalam 2 tahun.


Pada tahun 2005 Heppy Trenggono sempat mengalami kejatuhan bisnis. Jumlah hutangnnya mencapai Rp.62 miliar. Hutangnya tersebut berasal dari bisnis alat beratnya. Saat ini Heppy Trenggono adalah pemimpin dari perusahaan Grup Balimuda, yang telah membawahi 12 anak perusahaan dengan 3000 karyawan. 

Biografi Heppy TrenggonoPria kelahiran 20 April 1967 menuturkan bahwa penyebab utama kenapa dirinya bangkrut adalah karena dahulu usaha terlampau cepat naik ke puncak. Jika di bandingkan dengan perusahaan lainnya. Akibatnya ia menerima proyek yang sebetulnya tidak sanggup ia kerjakan. Proyek tersebut juga ternyata melampoi kemampuan finansial perusahaan.
Sebetulnya bisnis alat berat bukanlah hal baru bagi Heppy Trenggono. Karena kakaknya sudah lebih dahulu terjun ke bisnis tersebut. Jabatan sebelumnya adalah sebagai Direktur Tehnik Lativi. Dia juga pernah bekerja sebagai Programmer Analyst PT United Tractors selama 5 tahun. Heppy Trenggono mendirikan PT Balimuda Persada pada tahun 2002. Yang kemudian dengan sangat cepat membesar namun sayang sangat cepat pula terkapar. 
Di PT.Balimuda, Heppy memutar uang untuk menggarap proyek dari klien. Ia mendapatkan kredit sebesar 80% dari nilai proyek dan sisa 20% nya kemudian ia cicil selama 12 bulan. Cara ini terus ia lakukan sampai akhirnya Balimuda mencapai puncaknya. Banyak yang meliriknya untuk meminjami modal usaha besar. Ia pun tergiur untuk melakukan ekspansi besar - besaran dan tanpa perhitungan matang.
Akhirnya alat beratnya menumpuk dengan utang yang tidak mampu ia bayar. Karyawannya yang berjumlah 400 orang pun bubar dengan membawa aset perusahaan. Ia sudah tidak mampu lagi untuk menggaji karyawan. Bahkan seluruh hartanya habis terkuras. Heppy Trenggono hanya bisa meminta perpanjangan tempo untuk bayar utang waktu itu.
“Saya mulai sadar bahwa nafsu untuk kelihatan sukses justru akan membuat diri sendiri terpuruk,” ungkap anak ketiga ini menuturkan. Namun di tengah kebangkrutannya. Ia tidak lantas berdiam diri saja. Di barengi dengan langkah nyata. Heppy Trenggono kemudian membuktikan bahwa ia adalah pengusaha sesungguhnya. 
Kemudian untuk memulai langkahnya. Ia menjadi broker bagi perusahaan yang akan terjun ke kelapa sawit. Menurutnya, pekerjaan ini yang paling memungkinkan dan resikonya sangat minim.
Tugasnya adalah mempertemukan para pengusaha sawit dengan pemilik lahan sawit. Ia memanfaatkan jaringan usahanya yang lama dan yang masih percaya padanya. Sedikit demi sedikit usahanya mulai berkembang dan membuahkan hasil. Ia juga mulai membayar tumpukan hutangnya satu persatu. Tidak tanggung - tanggung total saat ini lahan kelapa sawit miliknya mencapai 80 ribu hektar yang tersebar di Kalimantan Timur dan Sumatera. Investasinya juga sudah mencapa Rp.4 triliun.


Yoeke - Ketua DPRD DIY 2009 - 2014


Yoeke indra agung
Nama:H Yoeke Indra Agung L, SE.
Alamat:Jl. Cendana D 6, Dsn. Bantul Timur, Trirenggo, Bantul
Dapel:Bantul
Pendidikan:S1 Ekonomi UPN Yogyakarta

Ahmad Sahroni, Kuli yang jadi Miliarder

Malam itu Roni --panggilan Ahmad Sahroni-- tidak sungkan makan nasi goreng warung di samping kantornya. Padahal, beberapa tamu ’’antre’’ untuk bertemu dengannya. Pria kelahiran 8 Agustus 1977 itu mengaku lapar karena baru saja pulang dari Malaysia sejam sebelumnya.
’’Saya memang biasa makan di mana saja karena saya dulu juga orang biasa-biasa saja. Bukan keturunan orang kaya atau anak pejabat,’’ ujar Roni saat ditemui di kantornya, kawasan Tanjung Priok, Jakarta, pekan lalu.

Kondisi ekonomi yang pas-pasan membuat Roni tumbuh menjadi pribadi yang tidak neko-neko. Dia berprinsip tidak mau menyusahkan orang tuanya. Dia ingat ketika duduk di bangku SMP sudah mulai mencari uang sendiri dengan cara menjadi tukang semir sepatu. Hasil yang tak seberapa itu kadang digunakan untuk membeli buku tulis atau untuk membayar tiket masuk kolam renang, olahraga kesenangannya.

Selain tukang semir sepatu, anak Betawi asli ini juga mamanfaatkan payung ibunya untuk mencari uang.’’Saya jadi ojek payung kalau musim hujan,” tambahnya.

Selepas SMA, Roni langsung mencari pekerjaan di pabrik atau di kantor, namun selalu gagal. Akhirnya dia nekat menjadi sopir ’’tembakan’’ di PT Millenium Inti Sentosa --sebuah perusahaan pengisi bahan bakar minyak (BBM) untuk kapal yang ada di dekat rumahnya di Tanjung Priok. ’’Nggak ada gaji tetap, hanya dikasih uang seiklasnya saja kalau habis nganterin barang,” kata dia.

Suatu saat dia duduk-duduk di lobi kantor perusahaannya karena cuaca di luar sangat panas. Namun, seorang kerabat pemilik perusahaan tiba-tiba datang dan mengusirnya dengan kasar.

’’Sopir itu tidak di sini tempatnya, di luar sana,” ungkap Roni menirukan kalimat bos-nya.

Tanpa panjang cakap, Roni bangkit dari tempat duduknya dan keluar dari ruangan.”Saya cuma bisa ngelus dada. Ya Allah, nasib orang rendahan begini. Diusir seenaknya,” kenangnya.

Tapi, dia tidak menyimpan dendam atas perlakuan bosnya itu. Bagi dia, peristiwa itu justru menjadi cambuk untuk tidak puas hanya menjadi sopir. Di lubuk hatinya yang paling dalam, saat itu Roni bertekad untuk mengubah nasibnya. Dia ingin menunjukkan bahwa dirinya bisa menjadi ’’orang besar’’ tanpa harus bersikap semena-mena kepada bawahan.

’’Sayang orang yang ngusir saya itu kini sudah meninggal. Kalau belum, pasti…,’’ kata Roni tidak melanjutkan kalimatnya. Dia kemudian tertawa.

Setelah beberapa tahun bekerja sebagai sopir di perusaahaan itu, Roni memutuskan keluar. Dia lalu bekerja di kapal pesiar Century berbendera Amerika Serikat.  Dia cukup senang karena bisa ikut berlayar ke berbagai negara secara gratis.

”Pekerjaan saya waktu itu di dapur, seperti membersihkan alat-alat masak,’’ sebutnya.

Puas berlayar selama tiga bulan, Roni akhirnya rindu daratan. Dia lantas bekerja sebagai pelayan di restoran di kawasan pecinan Jakarta, Atlanta. Ditempat itu Roni mengaku tidak mendapatkan perkembangan hidup yang berarti. “Saya lantas terfikir untuk kembali ke perusahaan lama, menjadi sopir. Tapi kali ini harus belajar  bagaimana bos saya mencari uang,” sambungnya.

Sambil menyelam minum air, itulah peribahasa yang diterapkannya. Selagi masih menjadi sopir bos, Roni juga belajar bagaimana perusahaan itu mencari konsumen, membeli bahan bakar, hingga proses pengisian ke kapal.”Setiap kali ada waktu saya berusaha serap ilmunya. Bahkan saya juga angkat-angkat selang (pengisian) yang beratnya 75 kilo,” tuturnya.

Di sisi lain, bosnya justru semakin tenggelam dengan kekayaan yang berlimpah. Setiap hari hidupnya hanya diisi dengan berfoya-foya menikmati hasil kerja keras anak buahnya. “Bos saya waktu itu tiap hari kerjaannya mabuk, main perempuan, tidur hotel, kerja. Besoknya lagi seperti itu, tiap hari. Sedangkan saya anter-anterin seperti kerja 24 jam,” kenang Roni.

Suatu ketika, bos menantang Roni untuk menagih piutang perusahaan senilai Rp 1,7 miliar yang sudah tidak tertagih selama tiga tahun. Padahal bosnya sudah mengerahkan pengacara, debt collector,  hingga aparat. “Kompensasinya cukup menggiurkan, kalau sukses langsung diangkat jadi karyawan tetap. Itu bos langsung yang ngomong,” tandasnya.

Strategi langsung dirancang. Roni pertama-tama menemui Satpam, lalu Kepala Satpam, berlanjut ketemu staf keuangan hingga akhirnya diantar menemui Direktur Keuangan.”Dalam waktu lima hari uang itu cair, tapi dipotong 25 persen untuk fee orang dalam. Setelah itu saya langsung jadi karyawan dengan gaji Rp 265 ribu dan uang makan Rp 6.000 perhari,” katanya.

Keberhasilan pertama itu membuat bos-nya sangat mempercayai Roni. Beberapa tantangan lain akhirnya juga dapat diselesaikan dengan baik. Alhasil, dalam waktu beruntun dia mendapat promosi jabatan dengan cepat.”Tahun 2001 diangkat, 2002 jadi manager, 2003 jadi Direktur. Sangat cepat, karena saya bisa menyelesaikan beberapa pekerjaan penting,” ungkapnya.

Setelah ilmunya matang, anak penjual nasi padang di Pos 3 pelabuhan Tanjung Priok ini akhirnya memutuskan keluar pada 2004. Bersama beberapa temannya dia membuat perusahaan sendiri tanpa memiliki kantor.”Kebetulan di dekat kantor ada pohon besar, itu yang jadi kantor kita, nongkrong disitu, terima-terima telpon, transaksi dan lain-lain,” kata dia.

Meski tidak lagi bekerja di PT Millenium Inti Sentosa, namun, beberapa klien besar tetap mencari Roni dan kawan-kawannya saat ingin membeli bahan bakar kapal. Dia harus benar-benar bekerja keras untuk mengelola dan mencari keutungan.”Kalau ada yang minta berapa ribu ton (bahan bakar), saya iya-iyakan aja. Uangnya dari mana, ya minjem orang dulu,” katanya sambil tertawa.

Pernah suatu ketika, Roni bertemu seorang pengusaha kapal dari Cirebon di lapangan golf. Tanpa tahu latar belakang Roni, bagaimana perusahaannya, pengusaha tersebut langsung meminta Roni mensuplai bahan bakar senilai Rp 1,9 miliar.”Bayar cash dimuka. Padahal harusnya takutlah. Akhirnya bisa kita layani sampai akhirnya jadi klien tetap,” tukasnya.

Namun bisnisnya juga tidak luput dari penipuan. Keputusan untuk bekerjasama dengan seorang pengusaha terkenal, justru membuatnya harus menganti uang Rp 550 juta. Padahal saat itu uangnya hanya sekitar Rp 80 juta. “Saya sampai nangis karena disuruh menandatangani surat utang Rp 550 juta. Setelah itu saya berdoa semoga diberi rezeki berlipat dari itu,” harapnya.

Benar juga, dalam waktu sebulan Roni mendapatkan banyak order memasok bahan bakar kapal. Ada saja pengusaha kapal yang datang untuk meminta suplai dalam jumlah yang sangat banyak. Dia akhirnya menyadari bahwa itu semua terjadi karena kepercayaan.”Mereka bukan cari bos saya yang dulu, tapi cari saya,” ujar Direktur Utama PT Ruwanda Satya Abadi ini.

Kerja keras Roni kini terbayar. Impiannya waktu kecil memiliki koleksi mobil super jadi kenyataan. Deretan mobil mewah kini ada di garasinya, antara lain dua supercar Ferrari 430 dan Ferrari 458, satu Lamborghini Aventador LP-700, dua Toyota Alphard, dua Mercedez Benz S-Class dan E300 serta dua sedan BMW.”Saya pernah jadi Ketua club BMW,” kata suami dari Feby Belinda ini.

Bendahara Partai Nasdem DKI Jakarta ini akhirnya juga terpilih sebagai President FOCI ( Ferrari Owner Club Indonesia) yang beranggotakan 80-an pemilik mobil Ferrari se-Indonesia sejak 9 Juni 2013 lalu.”Ini bukan tugas mudah karena saya masih muda tapi harus bisa memimpin bos-bos perusahaan terkenal. Saya berjanji FOCI akan lebih banyak melakukan kegiatan sosial,” jelasnya. (jawapos*)

Onny Hendro, Pengusaha yang Kaji Edan.

Koma pernah dialami Ir. Onny Hendro, 43 tahun. Waktu itu, tahun 1995, rekan saya ini mengalami kecelakaan di tol Cikampek. Mobilnya terbalik di jalur pembatas. Ia tak ingat siapa yang nyopiri. Yang pasti, teman satu mobilnya meninggal setelah koma lebih dari empat tahun.

Onny Hendro
Onny ”hanya” koma 25 hari. Dan, selama tidur panjang itu, ia seperti menghadapi layar lebar perjalanan hidupnya. Segala ulah Onny dan perilaku kenalan dia tersorot diputar ulang. Buntutnya, begitu sadar, beragam kebusukan orang di layar itu melekat pada otak Onny. Ia muak oleh kemunafikan mereka.

Selain itu, ”Saya menjadi sensitif, peka,” katanya. Melihat seseorang, langsung bisa membaca pikiran dan kelicikannya. Onny memang tak berani menjamin ramalannya 100% jitu, tapi paling tidak 70-80% oke. Bukan hanya itu, ia juga merasa ucapannya bertuah. ”Saya takut bicara yang jelek-jelek,” katanya.

Maka, sifat pemarahnya pun ditekan. Bila ada orang yang mencemooh, mencaci, menghina, memfitnah, bahkan seumpama meludahi pun, tidak akan dibalasnya. Padahal, dulu Onny dikenal sebagai preman yang main tempeleng. Perilakunya berubah total. Hidup itu harus bermanfaat bagi orang lain.

Kini Onny prihatin atas moral bangsa ini yang nyaris hilang kepekaan dan tak punya rasa malu. Misalnya, tinggal di kompleks mentereng, mobil berderet, tapi giliran dimintai sumbangan untuk kepedulian sosial, aduh pelitnya minta ampun. Uangnya cuma menetes. Tak sebanding dengan rezeki dari Allah.

Maka, di mata Onny, berbuat baik itu terasa jadi barang langka. Karena itu, ia ingin memberi keteladanan. Nasihat ”jika tangan kananmu memberi, tangan kirimu jangan sampai tahu” tidak sepenuhnya disepakati. Ia memberi justru berharap agar amalnya diketahui orang, dengan catatan: ”Tuhan, tolong tutup keran keriya’an saya.”

Dan, jika Islam mewajibkan zakat 2,5%, Onny bisa menyisikan 60% rezekinya untuk zakat, infak, dan sedekah. Ia mengibaratkan diri sebagai talang air, yang sekadar basah. Konsep meringankan umat ini, alhamdulillah, justru membuat rezeki Onny, yang juga memiliki sekitar 100 karyawan itu, tidak pernah kekurangan.

Rezeki datang tanpa dinyana. Bayangkan, saat keluar dari rumah sakit, Onny masih punya utang Rp 4 juta. Rumah dan mobilnya ludes. Tapi, enam bulan kemudian, ekonominya pulih. ”Itu sangat sulit dinalarkan. Tak masuk akal,” katanya, sembari geleng-geleng kepala dan menyebut kebesaran Allah.

Hidupnya pun tanpa keserakahan. Jika ada sanak atau teman perlu bantuan, ia tak segan-segan menolong. Kendati orang yang ditolong itu belakangan ngemplang plus menjelek-jelekkan, Onny tetap menggusur kebencian dari otaknya. Maka, kala rekan itu datang tanpa malu dan minta tolong, ”Ya, saya menolongnya,” katanya.

SwasTOP, Pengusaha Cerdas Ber IQ 141


Buah emang gak bakal jatuh jauh dari pohonnya.
Beberapa saat yang lalu saya melihat sebuah DP dari salah seorang pengusaha.
ternyata isinya ada sebuah foto tentang nilai 100 pelajaran matematika anaknya yang SD. dengan status kurang lebih : "Emang kena kutukan cerdas"
Dia lah Swasto, Pengusaha Kartu Diskon NCC yang Memiliki Ratusan Merchant Di Seluruh Indonesia. 

Selama 1,5 Tahun saya bertemu pengusaha pengusaha setiap minggunya, saya rasa beliau ini salah satu pengusaha yang unik dan pengalaman seabrek. Dengan IQ 141 tentunya. 
Diawali ketika dia memutuskan untuk merantau ke BATAM diawali dengan menjadi teknisi, kemudian naik naik. karena kepintarannya dia pun mengusai ilmu ke teknisi an.

Kemudian tidak lama setelah itu dia pindah bekerja di PT Sucifindo sebagai pengawas Minyak. Lagi lagi karena kepintarannya dia berhasil menciptakan program yang bisa menghitung dengan cepat kalau kapal masuk kepelabuhan. 

Dan pada masanyalah selama bekerja disana. Yang tadi nya pemakluman kehilangan bahan bakar 0.5% tetapi dia berhasil membuat 0.09 %. Luar Biasa. 
Kemudian dia pindah kerja ke PT Surveyor Indonesia, lagi lagi karena kepintarannya, surveyor yang seharusnya membawa buku buku tebal ketika ingin mengecek lokasi, sangat amat terbantukan berkat program buatan swasto ini.

Setelah itu dia keluar dan hijrah kembali ke pulau jawa dan bergabung bersama temannya MrCho, atau Mas Kholik beliau mendirikan NCC Center atau Biasa disebut Kartu Sakti.

Jadi dengan kartu itu kita bisa mendapat diskon diratusan merchant. Terlebih dengan kartu tersebut kita dapat beli tiket pesawat dengan harga agen dan bayar listrik PLN, Halo dll. 
Ajaib bukan? 

Saya aja ampe bingung bisa bisanya mas Swas TOP ini mendirikan Kartu Sakti tersebut. Dan hebatnya lagi ini baru 2 tahun berdirinya. 

Gak heran tentang percepatan usahanya selain kenekatannya kecerdasannya  juga kepake sehingga dalam waktu yang sangat amat cepat usahanya bisa berdiri kokoh seperti yang sekarang ini.

Selain usahanya di NCC, dia juga memiliki, Bengkel, Cucian Motor dan Warnet.
Menurutnya  Usaha itu Hajar saja dulu jalan saja dulu, nanti pas kena masalah tenang saja. Allah gak mungkin ngasih masalah kalau bukan sepaket dengan solusinya.

Cocoklah kalau Swasto termasuk Icon Pengusaha Cerdas yang memulai segalanya dengan Out of the Box dari orang yang biasanya.



Nama : Swasto Prianggono
TTL : Bantul, 1 Februari 1980
Motto : Life is too short for the wrong job.
Hobi  : Downhill dan Touring
Direktur NCC (Kartu Sakti)  di PT NETINDO SOLUTION GROUP
Owner CV ONET GROUP